Unma » Home » Artikel » MANAJEMEN PENGEMBANGAN KOMPETENSI DOSEN DALAM MENINGKATKAN MUTU PENDIDIKAN DAN PENGAJARAN

Selasa, 09 September 2015 - 13:27:31 WIB
MANAJEMEN PENGEMBANGAN KOMPETENSI DOSEN DALAM MENINGKATKAN MUTU PENDIDIKAN DAN PENGAJARAN
Oleh : fkip
Dibaca: 4868 kali

                                       Oleh : Mimin Emi Suhaemi

Dosen merupakan pendidik profesional dan ilmuan dengan tugas utama mentransformasikan, mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni melalui pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Oleh sebab itu dosen dituntut untuk memiliki kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan kompetensi profesional. Namun pada kenyataannya kompetensi profesional dosen swasta yang berkaitan dengan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional belum tersedianya program khusus baik berupa pelatihan atau loka karya, work shop yang secara intensif berkelanjutan  yang terkait dengan  pelaksanaaan pendidikan dan pembelajaran pada sumber data, yakni di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Swadaya Gunung Djati Cirebon, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhamadiyah Cirebon dan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Kuningan belum terlaksana dengan optimal hal ini rata-rata dan menemukan model bagaimana strategi pengembangan manajemen bagi peningkatan kompetensi profesional dosen swasta di wilayah III Cirebon.

Metodologi penelitian yang dipergunakan adalah deskriptif analitis yakni mengungkapkan berbagai kejadian terkini yang berdampak positif terhadap peningkatan kompetensi professional dosen swasta di wilayah III Cirebon dengan jalan melakukan eksplorasi mendalam guna menemukan model yang dianggap tepat bagi peningkatan kompetensi profesional dosen sebab hal ini berkaitan langsung dengan layanan mahasiswa dan hipotesisnya adalah (1) jika kompetensi profesional dosen tinggi, maka akan berdampak terhadap mutu layanan belajar mahasiswa; (2) jika mutu layanan belajar mahasiswa tinggi, maka akan berdampak besar terhadap mutu lulusan, dan jika mutu lulusan baik maka akan berdampak baik pula terhadap serapan dalam dunia kerja dan industri. Penelitian memberikan gagasan baru yang selama ini terabaikan baik oleh pemerhati, pelaksana, ataupun pihak stakeholder pendidikan.

Temuan dari penelitian ini adalah (1) kebijakan penyusunan perencanaan dosen oleh lembaga kurang memperhatikan aspek pemetaan kebutuhan; (2) pelaksanaan kegiatan pengembangan manajemen kompetensi dosen kurang bertumpu pada aspek pemenuhan kebutuhan layanan mahasiswa; (3) strategi pengembangan manajemen bagi peningkatan kompetensi dosen belum terkoordinasi dengan baik, dan (4) pengawasan manajemen bagi peningkatan kompetensi profesional dosen kurang memperhatikan aspek-aspek manajemen serta (5) pembinaan pengembangan manajemen kompetensi profesional dosen tidak berkesinambungan dan  memperhatikan aspek reward dan funishment. Hasil penelitian dengan mempergunakan SWOT analysis ditemukan faktor pendukung motivasi dosen tinggi dan faktor penghambatnya adalah belum tersedianya program khusus yang secara intensif berkelanjutan sebab pada kebanyakan kasus universitas swasta terlalu banyak disibukan dalam system recruitment mahasiswa. Oleh sebab itu diperlukan strategi khusus bagi pengembangan manajemen yang berdampak positif terhadap peningkatan kompetensi profesional dosen yakni manajemen mutu layanan akademik.

 

 

 

 

BAB I PENDAHULUAN

 

A. Latar Belakang Masalah

Kejadian yang terdapat pada sumber data penelitian menjelaskan bahwa (1) terabaikannya pengembangan potensi dosen oleh universitas; (2) rendahnya mutu pembelajaran dan proses pendidikan; (3) menurunyya potensi pengembangan universitas; (4) menurunnya kinerja kelembagaan secara menyeluruh dan (5) rendahnya minat belajar mahasiswa. Kejadian – kejadian tersebut jika dianalisa secara lebih mendalam, maka terjadi dari hal – hal yang bersifat umum kepada hal – hal yang lebih spesifik yakni menurunnya kompetensi professional dosen yang tentunya diakibatkan oleh beberapa faktor sebagai pendukung.

Hal diatas terjadi bukan dalam kurun waktu yang sebentar, namun dalam kurun waktu lima tahun terakhir dan dibuktikan dengan menurunnya jumlah mahasiswa baru, rendahnhya pencitraan publik, serapan rancangan kerja yang kurang optimal serta masalah – masalah lain yang secara langsung ataupun tidak langung berkaitan dengan minat belajar mahasiswa seperti prestasi akademik dan non akademik diperlukan adanya peningkatan.

Di satu pihak jumlah dosen yang berlatar pendidikan S1 masih cukup besar (23,5 %), di pihak perguruan tinggi dituntut menghasilkan lulusan yang memiliki pengetahuan, kecakapan-keterampilan, motivasi dan kemandirian agar mampu hidup, berkarya dan beradaptasi dengan dunia yang terus berubah dan berkembang. Dengan demikian diperlukan berbagai upaya untuk meningkatkan kemampuan profesional dosen, agar dapat menghasilkan lulusan sesuai dengan yang diharapakan. Kemampuan profesional bukan sesuatu yang statis, tetapi dinamis terus dibina dan dikembangkan sesuai dengan tuntutan perubahan.

Mengingat begitu besarnya peranan perguruan tinggi dalam mempersiapkan sumber daya manusia yang bermutu, dan begitu strategiknya kedudukan dosen dalam proses pendidikan dan pembelajaran di perguruan tinggi, maka penelitian ini difokuskan pada “Manajemen Pengembangan Kompetensi Dosen”.

Kemudian, kendala yang dihadapi pimpinan perguruan tinggi dalam meningkatkan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional bahwa Lembaga belum banyak membuat atau menyelenggarakan program khusus atau program prioritas untuk pengembanga kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional secara intensif berkelanjutan, pendanaan pendidikan untuk menunjang kegiatan tersebut masih belum memadai, dan terbatasnya sarana prasarana yang dimilikinya. Oleh karena itu peningkatan kompetensi dosen membutuhkan kerjasama antara pimpinan perguruan tinggi, dosen, karyawan, dan semua yang terlibat dalam terselenggaranya pendidikan tinggi.

Mengingat begitu besarnya peranan perguruan tinggi dalam mempersiapkan sumber daya manusia yang bermutu, dan begitu strategiknya kedudukan dosen dalam proses pendidikan dan pembelajaran di perguruan tinggi.

Untuk mengetahui dan mengatasi kendala atau kesulitan yang terjadi khususnya di dunia pendidikan, maka kami melaksanakan suatu penelitian, yaitu strategi pengembangan manajemen bagi peningkatan kompetensi professional dosen. Hal ini mendesak untuk dilakukan sebab jika tidak, maka akan memberikan dampak yang sangat signifikan yakni menurunnya kepercayaan masyarakat untuk masuk ke jenjang pendidikan tinggi, melemahnya pencitraan pendidikan tinggi swasta, menurunnya minat belajar mahasiswa, melemahnya mutu layanan pendidikan dan pembelajaran, melemahnya minat dosen untuk mengembangkan prestasi mengajarnya. Dan sebaliknya jika sistem ini dilakukan, maka akan memberikan dampak positif bagi pengembangan insitusional secara menyeluruh dan pengembangan personel dosen yang mengarah pada peningkatan kompetensi profesional yang semestinya menjadi tuntutan dan kebutuhan masyarakat pendidikan tinggi baik negeri maupun swasta.

 

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan pokok pikiran yang telah dikemukakan dalam latar belakang masalah maka timbul permasalahan dapat dirumuskan sebagai berikut :

1.    Kebijakan apa yang ditetapkan dalam penyusunan program manajemen pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen?

2.     Analisa SWOT yang ditetapkan dalam menyususn program manajemen pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen ?

3.    Strategi perencanaan apa dalam kegiatan pengembangan kompetensi  pedagogik dan kompetensi profesional dosen ?

4.    Strategi pelaksanaan apa dalam kegiatan pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen ?

5.    Strategi evaluasi apa dalam kegiatan pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen  ?

6.    Hasil apa yang telah dicapai dalam pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional kompetensi dosen ?

7.    Faktor-faktor pendukung dan penghambat apa dalam pelaksanaan kegiatan pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen ?

 

C. Tujuan Penelitian

Tujuan yang ingin dicapai dari penelitian yang dilakukan adalah untuk mengetahui dan menganalisis:

1.    Kebijakan dalam  penyusunan program manajemen pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen

2.    Analisa SWOT dalam kegiatan manajemen pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen

3.    Strategi perencanaan program pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen

4.    Strategi pelaksanaan kegiatan pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen

5.    Strategi evaluasi pelaksanaan kegiatan pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen

6.    Hasil yang telah dicapai dalam pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen

7.    Faktor-faktor pendukung dan penghambat kegiatan pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen

 

BAB II. KAJIAN TEORI

UU No 14 Tahun 2005 menyebutkan dosen adalah pendidik profesional dan ilmuwan dengan tugas utama mentranformasikan, mengembangkan, menyebarkan ilmu pengetahuan dan teknologi, dan seni melalui pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat. Dosen merupakan komponen penting dalam pendidikan tinggi, apapun kebijakan peningkatan mutu pendidikan yang dirancang yang pada akhirnya dosen melaksanakan dalam proses belajar mengajar. Sebagai ujung tombak perguruan tinggi, dosen sangat menentukan mutu pendidikan dan lulusan yang dilahirkan perguruan tinggi tersebut, disamping secara umum kualitas perguruan tinggi itu. Jika para dosennya bermutu tingi maka kualitas perguruan tinggi bermutu, begitupun sebaliknya (Thoyib 2008).

Lebih lanjut dalam Undang-Undang guru dan dosen pada pasal 1 disebutkan bahwa dosen adalah pendidik profesional. Sebagai pendidik profesional, dosen bertugas sebagai pengampu mata kuliah sesuai dengan keahliannya. Salah satu wujud keprofesionalannya dalam mengampu mata kuliah maka seorang dosen melakukan aktivitas perencanaan, melaksanakan perkuliahan dan mengavaluasi proses serta hasil perkuliahan (Setiawati, Linda: 2012).

Kebijakan penyusunan program pengembangan kompetensi dosen adalah salah satu komponen esensial dalam suatu sistem pendidikan Perguruan Tinggi. Peran, tugas dan tanggung jawab dosen sangat penting dalam mewujudkan pendidikan Nasional yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa, meningkatkan kualitas manusia, meliput kualitas iman dan takwa (Prasetyo, Tika Dedy, Kusrini, Hanif Al Fatta 2013).

Strategi perencanaan pengembangan kompetensi dosen sesungguhnya merupakan bagian tidak terpisahkan dari program pengembangan perguruan tinggi secara umum. Keberhasilan dari program tersebut akan berpengaruh terhadap kualitas perguruan tinggi itu sendiri. Program-program tersebut perlu diimplementasikan secara teratur dan berkesinambungan agar betul-betul tercipta para dosen yang berkualitas tinggi dan mampu mendorong kemajuan perguruan tinggi.

Salah satu tugas pokok perguruan tinggi adalah mengembangkan ilmu pengetahuan. Tugas tersebut direalisasikan melalui pengkajian dan riset-riset ilmiah yang dilakukan oleh komunitas akademik yang ada di dalamnya, terutama para dosen. Beberapa indikator yang dipakai untuk menilai produktivitas ilmiah seorang dosen adalah jumlah dan kualitas publikasi ilmiah, pengakuan, dan penghargaan atas karya maupun integritas ilmiahnya, serta tingkat aktivitas ilmiahnya, dan partisipasi dalam seminar, lokarya, publikasi ilmiah melalui jurnal baik nasional maupun internasional dan kegiatan karya ilmiah lainnya Hanna-Mari Aula. (Janne Tienari 2011).

Dalam proses evaluasi pendidikan di perguruan tinggi, para dosen memegang peranan yang sangat penting, karena merekalah yang berhak menilai dan menimbang kualitas pembelajaran yang mereka berikan atau yang berlaku di tempat mengabdi tersebut. Selain sebagai pihak yang mengevaluasi, para dosen juga merupakan objek evaluasi. Kinerja mereka sebagai tenaga pengajar juga dinilai untuk diperbaiki atau diberi penghargaan berupa kenaikan pangkat, atau diberikan jabatan struktural. Evaluasi program dan pengembangan kompetensi dosen dilakukan oleh fakultas. Kegiatan yang dievaluasi terutama berkenaan dengan kemampuan atau kompetensi profesional yaitu antara lain penguasaan bidang ilmu yang diampu, dan kompetensi pedagogik berkenaan dengan kemampuan mengajar atau menyampaikan ilmu kepada para mahasiswa.

Evaluasi masukan pembelajaran menekankan pada evaluasi karakteristik peserta didik, kelengkapan dan keadaan sarana dan prasarana pembelajaran, karakteristik dan persiapan dosen, kurikulum dan materi pembelajaran, strategi pembelajaran yang sesuai dengan mata kuliah, serta keadaan lingkungan dimana pembelajaran berlangsung. Evaluasi proses pembelajaran menekan pada evaluasi pengelolaan pembelajaran yang dilaksanakan oleh pembelajar meliputi keefektifan strategi pembelajaran yang dilaksanakan, keefektifan media pembelajaran, cara mengajar yang dilaksanakan, dan minat, sikap serta cara belajar mahasiswa. Evaluasi hasil pembelajaran atau evaluasi hasil belajar antara lain menggunakan test untuk melakukan pengukuran hasil belajar sebagai prestasi belajar, dalam hal ini adalah penguasaan kompetensi oleh setiap mahasiswa.

 

BAB III. METODOLOGI

Pemilihan metode dalam penelitian ini didasarkan atas beberapa pertimbangan, yakni peneliti ingin secara serius memahami dan mendalami masalah yang berkaitan dengan strategi pengembangan manajemen kompetensi dosen, tentu dengan membandingkan berbagai literatur, maka pendekatan dengan kualitatif dan deskriptif dianggap lebih tepat terutama dalam mengungkapkan berbagai kejadian yang bersifat langsung dan terjadi serta perlu penanganan yang lebih serius sebab jika dibiarkan akan memberikan dampak yang cukup signifikan baik bagi peningkatan kompetensi profesional dosen itu sendiri, bagi mahasiswa serta bagi perkembangan lembaga dimasa yang akan datang.

Setelah memantapkan pilihan dengan menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif, selanjutnya peneliti melakukan eksplorasi ke berbagai sumber secara langsung dengan melakukan wawancara terutama kepada dekan, wakil dekan bidang akademik dan kemahasiswaan, ketua jurusan dan program studi, kepada mahasiswa serta system penjamin mutu tingkat fakultas. Pembuat kebijakan tingkat fakultas selaku manajemen operasional diangggap memahami betul orientasi pengembangan manajemen kompetensi profesional dosen dan selanjutnya dilakukan konfirmasi serta kordinasi dengan pihak rektorat dan yayasan selaku pembuat kebijakan utama tingkat universitas.

 

BAB IV. TEMUAN PENELITIAN

Dalam penyusunan program pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen pada ketiga FKIP tersebut dilandasi oleh beberapa Kebijakan diantaranya kebijakan dari pemerintah berupa : Undang-Undang tentang guru dan dosen, undang-undang sisdiknas, peraturan pemerintah tentang Standar Nasional Pendidikan, Pemendiknas tentang Standar tenaga pendidik dan kependidikan serta kebijakan intern Perguruan Tingi.

Kebijakan internal terkait dengan pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen dilaksanakan melalui peningkatan kualifikasi jenjang pendidikan, baik menuju pendidikan S2 maupun S3, kemudian dalam pengembangan kompetensi dosen disalah satu FKIP adanya jalinan kerja sama dengan Balai Bahasa Indonesia Jabar semua dosen bahasa Indonesia sudah mengikuti tes uji kompetensi Bahasa Indonesia, sehingga dapat dimanfaatkan dalam menyusun karya ilmiah dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar, ikatan kerja sama lainnya dengan lembaga nirlaba RELO dengan mengirim dosen ke Indonesia untuk mengadakan pelatihan dalam bentuk program bahasa Inggris selama satu bulan, sedangkan di FKIP lainnya yang ada di wilayah tiga Cirebon belum dilaksanakan yang ada hanya berupa pelatihan paling lama satu minggu. Bentuk pengembangan kompetensi lainnya berupa menulis karya ilmiah yang diseminarkan baik di tingkat nasional maupun tingkat internasional serta karya ilmiah yang dipublikasikan melalui jurnal nasional, bentuk lokakarya dan symposium.

Kebijakan internal lainnya untuk pengembangan kompetensi dosen diberikan stimulus berupa penghargaan materi maupun non materi. Keunggulan/kekuatan yang ada pada FKIP wilayah tiga Cirebon dalam pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen diantaranya besarnya motivasi dosen, punya cita-cita, punya rasa percaya diri tinggi, loyalitas; kompetensi antara lain kemampuan dalam berbahasa Inggris. Keunggulan dalam pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen ini karena adanya kerjasama antara pimpinan Fakultas (Dekan FKIP), ketua prodi dan dosen, yaitu pimpinan selalu memberikan bimbingan dan motivasi untuk maju dan untuk berkembang kearah yang lebih baik dalam hal pengembangan kompetensi dosen maupun dalam kinerja dosen; ketua prodi selalu memberikan dukungan setiap kebijakan yang dilaksanakan oleh pimpinan, dan dosen dengan adanya bimbingan dan dukungan serta motivasi dari pimpinan menjadi semangat untuk melaksanakan pengembangan dirinya ke arah yang lebih baik. Aspek lainnya dukungan dana inter perguruan tinggi maupun dari DIKTI.

Kelemahan dalam pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen yang dihadapi adalah diantaranya masih ada dosen muda perempuan, dan dosen-dosen tertentu tidak atau kurang memanfaatkan kesempatan untuk melanjutkan pendidikan, karena alasan banyak tugas atau kesibukan alasan repot dengan keluarga anak masih kecil dan lain sebagainya, meskipun tersedia peluang dana untuk lanjutan studi, tetapi karena jumlahnya terbatas serta sifatnya kompetitif, terbatas kemampuan dan kurangnya semangat dosen sendiri. Beberapa dosen kemampuannya dalam bidang-bidang tertentu dipandang masih kurang. Birokrasi yang terlalu dapat menghambat kelancaran proses kegiatan, baik dalam tahap perencanaan maupun pelaksanaan pengembangan kompetensi dosen diantaranya dosen malas untuk belajar, hal ini disebabkan karena setiap orang pada hakekatnya memiliki motivasi untuk berprestasi yang besarnya berbeda satu sama lainnya, berarti ada yang memiliki motif berprestasi tinggi dan ada juga yang memiliki motif berprestasi rendah. Motivasi seseorang tergantung pada kekuatan motifnya, karena motif merupakan kebutuhan, keinginan, dorongan gerak hati atau juga motif merupakan kekuatan yang mengarahkan seseorang untuk mencapai tujuan. Oleh karena itu motif berprestasi merupakan tenaga pendorong yang menggerakan seseorang, beberapa dosen kurang menguasai karakteristik peserta didik, kurang menguasai teori dan prinsip-prinsip pembelajaran, belum memanfaatkan fasilitas untuk kepentingan pembelajaran, tidak memfasilitasi pengembangan peserta didik, belum dapat berkomunikasi secara efektif, belum empatik dan belum santun kepada peserta didik.

Kebijakan yang dilaksanakan oleh lembaga, Yayasan dan fakultas diantaranya (1) memfasilitasi program studi untuk melakukan perencanaan secara berkala, (2) mempersiapkan dana pendidikan untuk memberikan motivasi kepada para dosen dalam meningkatkan jenjang kualifikasi, (3) menerapkan peraturan bagi dosen yang akan melaksanakan proses pembelajaran harus menempuh dahulu jenjang yang sesuai dengan tingkatannya, (4) membentuk lembaga penjamin mutu (LPM) yang berfungsi sebagai pengawasan dan evaluasi yang mengacu pada sepuluh standar nasional pendidikan (5) adanya kebijakan dari DIKTI untuk memberikan kesempatan kepada dosen yang akan meningkatkan kualifikasi.

Perencanaan pengembangan kompetensi dosen di ketiga FKIP dimulai dengan penyusunan rencana strategis sebagai pedoman bagi penyelenggaraan pendidikan untuk kurun waktu empat tahun ke depan melalui analisis SWOT (strength,weakness, opportunity, threat), analisis untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan internal organisasi, dan analisis untuk mengidentifikasi peluang dan tantangan eksternal organisasi. Langkah ini dilakukan agar program-program pendidikan yang dibuat dapat teraplikasi dengan baik dan relevan dengan kebutuhan lingkungan dan perkembangan zaman. Upaya untuk mengaplikasikan rencana strategis dalam bentuk tindakan nyata, rencana strategis disusun dalam bentuk rencana kerja tahunan.

Rencana strategis (Renstra) dan monitoring pelaksanaannya sesuai dengan visi, misi sasaran dan tujuan program. Perencanaan program jangka panjang dilakukan setiap lima tahun, namun peninjauan terhadap perencanaan tersebut sudah mulai dilakukan pada setiap tahun. Disisi lain evaluasi terhadap kinerja program studi dilakukan setiap awal semester yang diakumulasikan dalam satu tahun. Proses perencanaan melibatkan seluruh jajaran institusi.

Secara umum kondisi ketiga FKIP yang berada di wilayah III Cirebon dalam strategi perencanaan pengembangan kompetensi dosen dalam meningkat mutu pendidikan dan pengajaran sudah berjalan sesuai dengan programnya masing-masing serta selalu mengacu pada visi, misi, dan tujuan lembaga pendidikan. Rencana pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen di ketiga FKIP tersebut secara umum termuat bersatu dengan rencana pengembangan lembaga dalam rencana strategis. Tapi tidak termasuk program khusus atau program prioritas tentang pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesionel dosen, yang ada adalah program yang sifatnya insidentil, antara lain : pembinaan, pengiriman utusan dosen yang sifatnya berupa pelatihan, seminar, loka karya, simposium, pelaksanaan penelitian dan pengabdian masyarakat serta memberikan motivasi untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi, hal ini disebabkan karena ada kendala antara lain : di perguruan tinggi swasta orientasinya pada penyelenggaraan pendidikan pada banyaknya mahasiswa, sehingga akan menyerap dana dan orientasinya pada pelayanan pendidikan untuk mahasiswa, bukan pada pengembangan kompetensi dosennya.

Demikian juga dalam target jumlah perjenjang dan perbidang keahlian belum ada rincian. Rumusan semua dosen diharapkan minimal berijazah S2 dan secara berangsur berijazah S3. Hal ini sesuai denganUU No.14/2005 pasal 69 menyatakan pembinaan dan pengembangan profesi dosen meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional.

Strategi pelaksanaan dalam pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen di ketiga FKIP berdasarkan hasil analisis kebutuhan mutu lulusan oleh lembaga penjamin mutu, karena hasil analisa berdampak pada tuntutan peningkatan kompetensipara dosen, sebab untuk menghasilkan lulusan yang sesuai dengan kebutuhan pengguna, menintut kompetensi dosen yang tinggi yang profesional. Pada ketiga FKIP sudah ada penjamin mutu, yang berfungsi mengkaji, menganalisis dan memberikan masukan tentang pengembangan kompetensi dosen kepada setiap fakultas, jurusan dan bagian. Hasil analisis dari lembaga penjaminan mutu digunakan untuk penyusunan seluruh program pendidikan.

Khusus berkenaan dengan pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen yang dikembangkan adalah pendalaman materi dan pengembangan materi dan perkembangan bidang ilmu yang diampu (kompetensi profesional) serta cara-cara atau metode penyampaiannya (kompetensi pedagogik). Untuk peningkatan pendalaman materi keilmuan dan metode penyampaian tersebut, dilakukan berbagai kegiatan akademis berupa pelatihan yang sifatnya sementara tidak berkesinambungan (waktu maksimal hanya satu minggu), seminar, loka karya, symposium, ceramah menghadirkan ahli, studi banding disamping penyidaan buku-buku dan jurnal bagi dosen di perpustakaan.

FKIP banyak membina kerjasama dengan perguruan tinggi dan lembaga lain, terutama dalam pelaksanaan kuliah dan pembinaan dosen. Para dosen juga diikutsertakan dalam kegiatan-kegiatan ilmiah antar jurusan, seminar di luar kampus, dan juga mereka ditugaskan sebagai dosen terbag ke luar daerah. Untuk pengembangan lembaga dan untuk pengembangan wawasan dosen juga mengadakan seminar-seminar baik seminar nasional maupun internasional. Karena ada tuntutan profesionalisme, para dosen FKIP juga melakukan berbagai usaha mandiri dalam bentuk membaca literatur. Dalam implementasinya pengembangan kompetensi pedagogik dan pengembangan profesional dosen belum dilandasi oleh enam nilai kehidupan.

Dari hasil observasi dan wawancara bahwa dosen di tiga FKIP ada yang belum menguasai karakteristik peserta didik, ada diantaranya dosen belum menguasai teori dan prinsip-prinsip pembelajaran, dan dosen belum mengembangkan kurikulum dan rancangan pembelajaran.tujuan dilaksanakannya evaluasi proses dan hasil pembelajaran adalah untuk mengetahui keefektifan pelaksanaan pembelajaran dan pencapaian hasil pembelajaran oleh setiap mahasiswa dan juga untuk meningkatkan kualitas proses dan hasil pembelajaran. Kemudian manfaatnya dilaksanakan evaluasi adalah (1) memperoleh pemahaman pelaksanaan dan hasil pembelajaran yang telah berlangsung atau dilaksanakan, (2) membuat keputusan berkenaan dengan pelaksanaan dan hasil pembelajaran, dan (3) meningkatkan kualitas proses dan hasil pembelajaran dalam rangka meningkatkan kualitas keluaran.

Para dosen umumnya, terutama yang telah meningkatkan kompetensi dosen banyak memberikan konstribusi terhadap pengembangan lembaga, fakultas dan terutama pada program studinya. Dalam darma pendidikan dan pengajaran, mereka banyak berkonstribusi dalam penyusunan kurikulum, pengembangan bahan ajar, pembelajaran, media, evaluasi, dan program praktek lapangan. Dalam pelaksanaan pendidikan dan pengajaran, pada tahap perencanaanperkuliahan para dosen melakukan kegiatan penyusunan silabus, penyiapan soal-soal ujian dan tugas-tugas bagi mahasiswa. Untuk memelihara relevansinya dengan tujuan, suatu rencana perlu dievaluasi dan disempurnakan. Berkenaan dengan rencana-rencana pembelajaran tersebut para dosen mengevaluasi dan menyempurnakannya setelah satu tahun setelah satu semester atau lebih dari satu tahun.

Ada beberapa faktor yang mendukung pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen. Pendukung utama adalah tersedianya peluang untuk pengembangan karir, baik dalam bidang akademis maupun struktural akademis. Karir dibidang akademis adalah menjadi ilmuan di bidang ilmu pendidikan sebagai Doktor ataupun Guru Besar. Karir di bidang struktural akademis adalah sebagai rektor, pembantu rektor, dekan, pembantu dekan, ketua lembaga penelitian, ketua lembaga pengabdian kepada masyarakat, ketua jurusan/ketua prodi, serta jabatan-jabatan struktural akademis lainnya. Pendukung lainnya adalah fasilitas-fasilitas yang mendukung kelancaran pelaksanaan pengembangan kompetensi dosen, yaitu tersedianya beasiswa atau bantuan dana bagi yang akan melakukan studi lanjut ke program S2 atau S3. Fasilitas lainnya adalah adanya dorongan atau motivasi, keharusan untuk meningkatkan kompetensi dosen untuk mengikuti kegiatan-kegiatan pengembangan diri, antara lain : kegiatan seminar, loka karya, symposium, melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi dan kegiatan karya ilmiah lainnya serta tersedianya dana untuk pengembangan serta untuk kegiatan penelitian, penulisan buku, dan modul.

Faktor penghambat dalam pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen adalah belum adanya program khusus atau program prioritas untuk pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen, belum ada program pelatihan yang berkelanjutan untuk menunjang kegiatan tri dharma perguruan tinggi yaitu untuk pelaksanaan pendidikan dan pengajaran, untuk penelitian dan untuk pengabdian kepada masyarakat, faktor penghambat lainnya adalah timbul dari diri dosennya yaitu tentang kemampuan dan semangat dosen sendiri. Beberapa dosen kemampuannya dalam bidang-bidang tertentu dipandang masih kurang. Meskipun peluang untuk meningkatkan kemampuan cukup banyak, tetapi dosen-dosen tertentu tidak atau kurang memanfaatkannya karena alasan banyak tugas atau kesibukan. Meskipun tersedia peluang dana untuk lanjutan studi, tetapi karena jumlahnya terbatas serta sifatnya kompetitif, maka pemanfaatannya juga terbatas. Birokrasi yang terlalu ketat dapat menghambat kelancaran proses kegiatan, baik dalam tahap perencanaan maupun pelaksanaan pengembangan kompetensi dosen.

 

BAB V. PEMBAHASAN

Kebijakan yang ditetapkan dalam menyusun program manajemen pengembangan kompetensi dosen dilandasi dengan Undang-Undang tentang guru dan dosen, undang-undang dsisdiknas, peraturan pemerintah tentang Standar Nasional Pendidikan, Permendiknas tentang Standar tenaga pendidik dan kependidikan telah sesuai pada aspek-aspek yuridis yang berlaku di Negara Indonesia. Pengembangan kompetensi dosen bukan hanya pada salah satu komponen saja, namun pengembangan komopetensi dilaksanakan khususnya pada kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dan umumnya pada kompetensi profesional dan umumnya pada kompetensi kepribadian dan kompetensi sosial (Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 2009, menjelaskan bahwa dosen haris memiliki beberapa kompetensi dalam melaksanaan tugasnya, yaitu: “kompetensi pedagogik, kompetensi profesional, kompetensi kepribadian dan kompetensi sosial “) (Ka-ho Mok.2005).

Kebijakan dalam pengembangan kompetensi dosen yang dilaksanakan di ketiga FKIP, sudah memfasilitasi program studi secara berkala, berupa fasilitas proses belajar mengajar sudah dilengkapi dengan berbagai media, lembaga memberikan bantuan sumbangan dana pendidikan kesetiap dosen yang berprestasi, menerapkan peraturan bahwa pembelajaran harus sesuai dengan jenjang yang dimiliki. Ini semua sebagai motivasi kepada dosen dalam meningkatkan kualifikasi akademinya sehingga dapat mengembangkan dirinya sesuai dengan kompetensi dosennya. Membentuk Unit Penjamin Mutu (UPM). UPM ini merupakan saran yang memungkinkan para pendidik dapat beradaptasi dengan “kekuatan perubahan” sehingga lembaga FKIP mempunyai para pendidik yang mampu melakukan proses pematangan kualitas peserta didiknya, hal ini sesuai dengan pendapat mulyasa, (2011:120), mengatakan bahwa : “Pendidikan bermutu adalah pendidikan yang mampu melakuakan proses pematangan kualitas peserta didik yang dikembangkan dengan cara membebaskan peserta didik dari ketidaktahuan, ketidakmampuan, ketidakberdayaan, ketidakjujuran dan dari buruknya akhlak dan keimanan Pendidikan bermutu lahir dari sistem perencanaan yang baik, dengan materi dan dari sistem tata kelola yang baik, dan disampaikan oleh pendidik yang baik dengan komponen pendidikan yang bermutu, khususnya para pendidik”.

Berdasarkan hasil penelitian, penulis berpendapat bahwa kebijakan penyusunan program pengembngan kompetensi dosen belum berjalan sesuai dengan tuntutan kebijakan yang ada. Dengan demikian, menurut Kim, Sunwoong, (2012) mengatakan bahwa, “Kebijakan pendidikan didukung oleh riset dan pengembangan. Suatu kebijakan pendidikan bukanlah suatu yang abstrak tetapi yang dapat diimplementasikan”. Maka setiap penyusanan rencana strategi perlu dilandasi oleh suatu kebijakan yang dapat diimplementasikan kegiatannya.

Berdasarkan beberapa hal di atas bahwa manajemen strategik sebagai sekumpulan keputusan dan tindakan yang mengasilkan perumusan (formulasi) dan pelaksanaan (implementasi) rencana-rencana yang dirancang untuk mencapai sasaran-sasaran organisasi, dan untuk mencapai sasaran-sasaran organisasi memiliki tugas yaitu: “Merumuskan visi dan misi organisasi meliputi rumusan umum filosofi dan tujuan, mengembangkan profil organisasi yang mencerminkan kondisi internnya, menilai lingkungan eksternal organisasi meliputi pesaing dan faktor kontekstual, mengidentifikasi setiap alternatif strategi untuk menentukan strategi mana yang paling sesuai visi dan misi organisasi, mengimplementasikan pilihan strategik dengan cara mengalokasikan menganalisis alternatif strategi dengan menyesuaikan sumber daya yang dimiliki dengan lingkungan eksternal sumber daya anggaran yang menekankan pada kesesuaian antara tugas, struktur, teknologi, dan sistem imbalan”.

Ketiga FKIP tersebut setelah dianalisa yang berkaitan dengan pengembangan kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional dosen mengunakan analisis SWOT diantaranya: membuat rencana strategis yang dibentuk dalam rencana tahunan, menyusun evaluasi terhadap kinerja program studi setiap awal semester. Dalam setiap kegiatan perencanaan selalu melibatkan seluruh jajaran institusi.

Analisis SWOT yang ditetapkan dalam penyusunan program manajemen pengembangan kompetensi dosen di ketiga FKIP yang penulis teliti, ketiganya menggunakan analisis posisi dengan menggunakan pendekatan SWOT. Sesuai dengan pendekatan analisa SWOT dan aplikasinya menrut Akdon (2011: 20) adalah:

1.      Bagaimana Kekuatan (strengths) mampu mengambil Keuntungan (advantage) dari Peluang (opportunities) yang ada.

2.      Bagaimana cara mengatasi Kelemahan (weaknesses) yang mencegah Keuntungan (advantage) dari Peluang (opportunities) yang ada.

3.      Selanjutnya bagaimana Kekuatan (strengths) mampu menghadapi Ancaman (threats) yang ada.

4.      Dan yang terakhir adalah bagaimana caranya mengatasi Kelemahan (weaknesses) yang mampu membuat ancaman (threats) menjadi nyata atau menciptakan sebuah ancaman baru.